Berburu Cwie Mie Asli Malang tapi di Denpasar

 Makan Mie di Warung Cwie Mie “Asli Malang”

“Sudah pada makan belum nih?” Bang Anggun berseloroh, sambil bersandar pada kursi kantor yang ia duduki. Kami mulanya hanya clingak-clinguk saling menatap malas. Mungkin matahari yang sedang terik di luar sana, membuat pertanyaan itu sedikit tak kami gubris. Menikmati AC kantor yang sejuk, hembusan udaranya yang sepoi-sepoi, sepertinya membuat kami semakin nyaman untuk bermalas-malasan dan enggan untuk beranjak.

Sejenak suasana ruang pun kembali menjadi hening, satu dua dari kami masih sibuk bermain gawai yang entah sejak dari berapa jam lalu, masih kami tatap sambil mengeser layarnya yang nampak sudah mulai bosan. Ah, malas betul hari itu. Namun, pucuk dicinta, ulam pun tiba. Bak gayung bersambut ajakan Bang Anggun yang kesekian kalinya pun berhasil meluluhkan hati kami, Ketika Bli Komang datang.

“Gimana ini mang? Lapar-lapar gini, enaknya makan dimana?”

“Wah tenang, banyak referensi ni. Mau yang mana?” timpal Bli komang, yang baru saja masuk kedalam kantor, ia mengambil kursi, kemudian duduk di sudut ruang sambil menikmati sejuknya aliran udara yang dihembuskan oleh si mesin AC. Bak sales, ia menawarakn beberapa tempat makan untuk bersantap. Setelah rayu sana-rayu sini, dan beberapa rembuk, akhirnya kami sepakat untuk pergi menuju warung makan yang menjual menu andalan berupa Cwie Mie Malang. Wah, asik juga jalan-jalan ke Denpasar, tapi makannya Cwie mie Asli Malang. Gas!

Layaknya touring seperti klub motor, deret motor bebek kami deras melaju membelah ramainya jalanan kota Denpasar. Tak sampai satu jam perjalanan, rombongan kami tiba juga di lapak Cwie Mie Malang, yang berada di jalan Gatot Subroto, Kota Denpasar.

Cwie Mie Ayam Jamur “Asli Malang”

Cwie Mie sesuai dengan Namanya, adalah makanan yang disajikan dengan menggunakan mie yang berwarna kuning dan sedikit pucat. Tekstur cwie mie sendiri terasa lembut dan empuk bila kita mengunyahnya. Sama dengan mie ayam, Cwie Mie juga disajikan dengan menggunakan kuah kaldu ayam yang telah dibumbui. Namun, pada kuah kaldu mie ayam yang disajikan memiliki bumbu dan rempah yang beragam, sehingga menimbulkan rasa yang pekat dan kuat. Akan tetapi untuk Cwie Mie, ia hanya menggunakan kuah kaldu dengan bumbu rempah yang sederhana, seperti bawang putih, bawang goreng dan sedikit garam. Sehingga rasa yang dihasilkan terasa lebih ringan, dan segar saat disantap.

Cwie Mie "Asli Malang"
Sumber: Dok. Pribadi


Ada beragam pilihan menu yang disediakan oleh warung Cwie Mie “Asli Malang”, tentunya yang banyak adalah  Cwie Mie dengan bermacam variasi sajian. Ada pilihan cwie mie ayam, cwie mie bakso, ayam jamur dan masih banyak lagi. Selain itu tersedia juga makanan selain mie, seperti paket lalap ayam, tempe, paket ayam sambal hijau serta masih banyak yang lainnya.

Dari sekian banyak pilihan, akhirnya sesuai dengan rekomendasi kami sepakat untuk memesan Cwie Mie yang diberi toping Ayam dan Jamur, seharga Rp 19.000. Sama halnya dengan perjalanan kami, Mie yang kami pesan tidak sampai satu jam telah tersedia di meja makan. Cek sana, cek sini, ternyata mie yang di hantarkan kurang, terpaksa kami mengkoreksi kembali kepada penjual, dan beliau pun segera melengkapi kekuranganya. Dan itu pun, tidak berlangsung lama, sajian mie yang kurang dengan sigap telah disiapkan hingga ke meja santap.

Ragam Menu Cwie Mie
 
Ayo minumannya dipilih

Cwie Mie ayam jamur yang kami pesan, disajikan dalam satu mangkuk yang besar. Dengan tambahan toping ayam dan jamur kancing yang telah dipotong melintang. Untuk kuah kaldunya, disajikan secara terpisah menggunakan mangkok kecil, didalam kuah kaldu tersebut ditambahkan dua buah siomay. Meski terasa sedikit hambar, siomay yang dipadukan dengan kuah kaldu, ternyata dapat memberikan rasa yang lebih seimbang dan sedap. Kuah kaldu dan siomay pada Cwie Mie “Asli Malang” memang mantap!

Selain itu, beberapa helai daun selada turut disajikan dalam semangkuk Cwie Mie tersebut. Sehingga memberikan kesan segar di dalam semangkuk Cwie Mie yang terlihat pucat. Saat  menyantap Cwie Mie pun menjadi lebih berselera. Oiya, jika ingin pedas, kita bisa menambahkan sambal yang di sajikan dalam ‘sloki’ kecil, meski sambal tersebut tidak terlalu pedas. Namun, karena rasa dari Cwie mie yang di hidangkan sedap, jadi  rasanya ‘no problem’.

Bergaya sebelum bersantap.
Tim berani mati takut lapar, katanya.
Sumber : Dok. Pribadi

Jadi, bagaimana? Apakah kalian sudah bersiap untuk berburu Cwie Mie juga? Jika iya, sepertinya Cwie Mie Asli Malang Gatsu timur Kota Denpasar ini, bisa menjadi pilihan menu untuk bersantap. Ayo agendakan!

 Lokasi ⛳ : Warung Cwie Mie "Asli Malang"


==||==


Comments

  1. Anya Geraldine perlu tau ini, ada cwi.mie enak di denpasar..😄😅

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Posting an baru yey. Keren kak, ternyata bener inspirasi bisa dateng dari mana aja. Semangat kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Angel sudah berkunjung ke lapak saya. Selamat menikmati

      Delete
  5. Cwie Mie rasanya tak kalah, harganya murah meriah ya, ananda Supriyadi. Membayangkan kuah kaldunya saja sedapnya sudah sampai ke kerongkongan. He he ... Selamat malam. Terima kasih telah berbagi. Doa sukses selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Bu Nur, memang sedap betul Bu untuk mienya. Apalagi kaldunya, sedap juga

      Delete
  6. Makan mie asli Malang tapi makannya di Bali serasa makan di dua tempat.
    Seumur-umur belum pernah makan Cwie Mie lihatnya aja belum pernah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip mirip mie ayam bang, hehe. Seperyinya harus nyobain nih Cwie Mie

      Delete
    2. Oh mirip mie ayam, ada baksonya juga dong kalau begitu saya mundur ngga suka kalau pakai bakso.

      Delete
    3. Bisa milih kok mas kalau ga suka bakso, kan ada banyak variannya. Hehe salam

      Delete
  7. luar biasa mas, review makanan disajikan dengan gaya bahasa cerpen, sedikit puitis hihi

    aku kebayang jadinya cwie mienya dalam mulut...mienya kuning pucet...pake kaldu ayam dengan bumbu rempah yang bikin rasanya tambah kuat dan pekat, ada seladanya juga...siomay? pangsit kali ya mas...enak kayaknya...agenda makan bareng temen temen kantor dimulai dari ajakan bang anggun dan bli komang terasa seru ya...jadi pengen cwimie aku hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi iya nih Mbak Mbul, seger banget lo Cwie Mienya. Saya juga keingat Mbak Mbul sering post masakan mie jawa yang bikin ngiler. Salam sehat Mbak

      Delete
    2. Mungkin terinspirasi dari mbul, jadinya review makanan dengan cerpen.😄

      Delete
    3. Iya nih, keseringan nengok foto makannya mbak Mbul jadinya kebawa-bawa

      Delete
  8. Aku belum pernah makan Cwie mie ayam malang, rasanya beda dengan mie ayam biasa kah?

    Gimana keadaan di Bali mas Supri, apakah sudah normal kembali?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sementara aman mas, tapi untuk tempat-tempat wisata sepi buanget. kayanya tidurran di jalanan pantai legian-Kuta dan sekitar bisa tuh. hehe

      Delete
  9. Duuuuh ini jenis mie yg belum pernah aku coba. Dulu ada yg jual di Jakarta, tapi harus PO. Dasan aku selalu telat hahaha. Eh tiba2 dia ga lama jualan, trus pindah hahahah. Ga kesampaian jadinya. Aku blm Nemu yg kliatan enak lagi di sini. Rata2 kalo masakan malang paling banyak bakso malang. Cwi mie ini yg jarang banget. Penasaran apa bedanya Ama bakmi ayam biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajib nyoba Cwie Mie nih kayaknya. Enak kok pastinya. Rasa bumbunya memang ga serame mie/bakmie ayam. Tapi seger dan sedap kok. Salam kak

      Delete
  10. Such a beautiful dish review with a story. I like it. Happy Sunday.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks my friend for visiting my post. I like your dish riview to!

      Delete
  11. makan cwie mie terus minumnya es jeruk nipis, mantap jiwa :D

    ReplyDelete
  12. Salam kenal mas, ini perdana coment saya hehe,
    Masih tergolong murah yang mas harga menu nya, kalo di wilayah kita pasaran 20ribuan 1 mangkuk mie ayam dan itu sama persis kayak yg di foto mas itu. Tapi bagi yg hobi harga gak jadi masalah sih, tapi sayang nya saya kurang hobi sama mie ayam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mas, salam kenal juga. Iya nih, mienya enak banget loh harganya juga terjangkau. Dan sepertinya mas Andy harus nyobain cwie mienya deh. Salam sehat mas Andy

      Delete
  13. cukup ke tu, mas? makan semangguk je? tak bungkus bawa balik rumah? ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cukup kak, porsinya lumayan besar.. Hehe. Audah kenyang jadi tak dibungkus untuk dibawa pulang. Salam kak

      Delete
  14. Lah baca postingan ini malah jadi pengen cwie mie,, sayangnya lagi nggak di Denpasar apalagi di Bandung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kak, Agendakan. Bisa nyoba Cwie Mie lagi enak tuh. Hmm atu nyoba indomie oke juga kayanya hehe. Salam sehat kak Dini

      Delete

Post a Comment

terimakasih telah membaca tulisan ini, saya sangat senang bila anda berkenan meninggalkan jejak. salam